140811 14:50 About Bipolar

image

Foto atas itu capture dari ciri-ciri orang yang mengalami bipolar. Yap, bipolar atau bipolar disorder adalah jenis penyakit psikologi , ditandai dengan perubahan mood (alam perasaan) yang sangat ekstrim, yaitu berupa depresi dan mania. (wikipedia).

Gue awalnya ga tau sama sekali sama penyakit ini, ya kalo gejala seperti ini bisa dibilang penyakit sih. Awalnya gara-gara di tivi lagi heboh ngomongin soal itu, tentang seorang artis. Jadilah gue searching tentang hal ini. Sampai pada akhirnya gue sampai di sebuah blog.
http://flyingsolighttothesky.wordpress.com/2011/01/09/pesan-tulus-untuk-bipolar-disorder/
Gue tertarik membaca postingan tersebut sampai ke komen-komennya. Postingan itu juga yang membuat gue akhirnya nulis ini.

Gangguan mental. Haha. Siapa pun pasti takut untuk dikatakan gangguan mental, bahkan gila. Takut semua orang berubah menjauh. Siapa pun. Bahkan gue sekalipun.

Tapi dear, hampir semua ciri-ciri diatas gue alamin! Gue betah berhari-hari terkurung dirumah, bahkan males buat ketemu orang-orang selain keluarga gue. Ya Tuhan, gue takut kalo gue beneran bipolar!

Perasaan sepi yang berkepanjangan, perasaan tidak bahagia walaupun ada perhatian dari temen, stres gara-gara masalah kecil, marah cuma gara-gara hal sepele padahal di hati yg paling dalam ga niat sama sekali (hal yang paling sering gue lakuin ke ibu), sering nyalahin diri sendiri, dan masih banyak ciri-ciri lainnya kalo lo search lagi di internet.

Jujur, gue kecewa sama beberapa temen yg ga bisa jadi temen kayak yg gue pengen, it’s seems like gue terlalu perfectionist. Jadilah gue mulai nyalahin diri gue sendiri dan mulai kehilangan mereka satu per satu. Gue ngerasa sangat kehilangan mereka, mungkin karna gue terlalu lebay atau terlalu menganggap mereka terlalu berharga.

Kalo lagi sama mereka, gue ga pernah ngerasa down dan sepi kayak gue lagi di kamar. Kalo gue sibuk, dan banyak orang disekitar gue, gue ga pernah mikir yang aneh-aneh. Bahkan ga pernah muncul waktu gue ngekos. Tapi perasaan itu belakangan sering muncul seiring kegiatan kuliah gue yang makin berkurang tiap harinya. But, that evil always waiting for me at home!

Gue ga ngerti apa yang terjadi sama gue, karna sejak smp dulu gue emang sering stres, mogok makan, nangis, ngamuk-ngamuk sampai mau bunuh diri. Bunuh diri, haha, ga tau apa yang bakal kejadian kalo ga ada ayah waktu itu. Walau pun sebenernya gue ga pengen. And for you know, ITU CUMA GARA-GARA HAL SEPELE! Gue juga ngerti kenapa gue gitu. Rasanya kayak semuanya yang ada di dunia ini ga ada yang bener. Lo ga pengen ngelakuin itu, tapi lo ga tau gimana cara ngendaliin emosi lo. Dan pada akhirnya lo kembali nyalahin diri sendiri. Nangis.

Tapi, alhamdulillah, sejak gue umur 20 gue ga pernah ngamuk lagi. Hahaha. You don’t know my-dark-side before, right? And, will you still stand by my side?

Mungkin pengaruh umur juga, gue sekarang lebih bisa ngendaliin emosi. Berasa banget bedanya apalagi sejak gue memperdalam agama dari ayah, dan sedikit-sedikit mengerti tentang isi al-quran.

You know what, friend? Mungkin kalo kalian lagi ngalamin kesepian, kalian bisa ngatasinnya dengan baik. Tapi gue beda, gue bakal larut dalam hal sepele bahkan berbulan-bulan. Mencari apa yang sebenarnya benar, dan menyalahkan diri, dan menyalahkan diri lagi. Mencari apa yang salah dari diri gue. Apa yang salah sampai-sampai temen gue dikit.

Kalian mungkin sama, hanya butuh membunuh sepi. Kalian bisa kesana kemari dengan motor, atau teman-teman yang bersedia datang ke rumah lo. Tapi gue ga punya hal yang dapat membunuh pembunuh paling keji di dunia. Kesepian. Bahkan binatang pun ga bisa hidup sendirian kan?

Tapi, alhamdulillah lagi, gue masih punya keluarga yang sedikit bisa menekan rasa depresi itu. Walau pun tidak sepenuhnya.

Gue pengen nyobain ke pskiater atau psikolog. Gue pengen tau, gue ini bener-bener bipolar apa nggak. And you know, dude? Once i loved you, i’ll always love you. But, if you don’t love me back, i’ll die! Haha. No! I mean, susah banget kalo temen sendiri ga ngebales rasa sayang gue, dan pada akhirnya gue nyerah dan ga akan bersikap kayak sebelumnya lagi. Tapi tetep aja hati gue sakit banget lebih dari diputusin pacar. Sorry, i’m just too obsessed with a thing called “friendship”. Dari dulu gue selalu pengen punya seseorang yang bisa selalu ada buat gue. Tapi yah, emang ga ada temen yang sesempurna itu kan?

Segitu dulu curhatan kali ini. Iya teman, bisa jadi gue setengah gila. Dan gue ga pernah pengen kayak gini. Will you stand by me? Atau ngejadiin gue bahan olok-olokan? Tapi, just one thing i want to say. Gue bener-bener sayang kalian semua dan ga pernah pengen kehilangan kalian.

Tiwi, 11 Agustus 2014.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s